Menu

PT EQUITYWORLD FUTURES

Blog Component

Equity World | Sinyal 'Damai' AS-China Bikin Bursa Saham Asia Melesat

Equity World | Sinyal 'Damai' AS-China Bikin Bursa Saham Asia Melesat

Equity World | Bursa saham Asia melonjak pada perdagangan Rabu (19/6), seiring dengan reli yang terjadi pada bursa Wall Street. Bursa saham terdongkrak sentimen tanda-tanda meredanya perang dagang antara AS dan China.

Indeks Hang Seng (HSI) Hong Kong melonjak 2,34 persen, Shanghai Compite Index (SHCOMP) melaju 1,4 persen. Indeks Nikkei (N225) Tokyo juga naik 1,8 persen dan indeks Kospi di Korea Selatan menguat lebih dari 1 persen hingga perdagangan siang ini.
Sementara, IHSG hingga perdagangan siang ini turut naik 0,86 persen ke level 6.311.

Dikutip dari CNN, bursa berjangka Amerika Serikat (AS) juga turut terdongkrak setelah Presiden Donald Trump mengatakan kepada wartawan bahwa pembicaraan antara AS dan China akan dilakukan mulai Rabu waktu setempat.

Namun, Analis memperingatkan bahwa kenaikan pasar hanya sementara, serta mengingatkan kemajuan konkret atas kesepakatan dagang antara AS dan China tak mungkin terjadi dalam waktu dekat.

"Pasar bereaksi positif terhadap fakta bahwa setidaknya kedua belah pihak bersedia berbicara terkait perdagangan. Bahkan jika hanya akan memberikan dorongan jangka pendek," tulis Ekonom ING Iris Pang dalam risetnya.

Equity World


Wall Street mendekati rekor tertinggi terdorong optimisme perundingan dagang AS-China | Equity World


Kemarin, perdagangan pada sejumlah bursa saham juga menghijau ditopang oleh sentimen bahwa Bank Sentral Eropa dapat menyuntikkan zona Euro dengan stimulus ekonomi bersama dengan ekspektasi penurunan bunga oleh The Fed.

Bursa saham AS tadi malam juga mencatatkan lonjakan usai Trump menyatakan bahwa ia telah melakukan pembicaraan sangat baik dengan Presiden Xi Jinping dan keduanya akan melakukan pertemuan pada KTT G20 di Jepang akhir bulan ini.

Tak lama kemudian, Xi menggemakan nada optimis Trump, mengatakan bahwa China dan ASharus mendorong "hasil positif" di KTT para pemimpin dunia, untuk "menyuntikkan kepercayaan dan vitalitas ke pasar global," seperti yang ditulis kantor berita Xinhua.

Equity World | Nantikan Keputusan The Fed, Investor Wall Street Main Aman

Equity World | Nantikan Keputusan The Fed, Investor Wall Street Main Aman

Equity World | Indeks-indeks acuan Wall Street menguat terbatas, Senin (17/6/2019), saat para investor menantikan pertemuan penentuan kebijakan bank sentral Amerika Serikat (AS) Federal Reserve pekan ini.

Dow Jones Industrial Average naik tipis 0,09%, S&P 500 juga merangkak naik 0,09%, sementara Nasdaq Composite menguat 0,62% di akhir perdagangan.

Facebook dan Netflix melesat naik masing-masing 4,2% dan 3,2% sementara Amazon menguat 0,9%. Alphabet bertambah 0,7% dan Apple naik 0,6%.


The Fed dijadwalkan menggelar pertemuannya selama dua hari mulai Selasa esok waktu AS. Para pelaku pasar memperkirakan Jerome Powell dan koleganya masih akan menahan suku bunga acuan kali ini. Namun, mereka mencermati sinyal-sinyal apakah akan ada penurunan suku bunga di Juli dan akhir tahun ini, dilansir dari CNBC International.

"Tema pekan ini adalah The Fed," kata Michael Reynolds, investment strategy officer di Glenmede. "Pasar menantikan bukti-bukti bahwa The Fed akan membuka peluang pemangkasan bunga acuan dalam tiga bulan ke depan."


Equity World


Baju Dinas & Pin Emas DPRD Sulsel 2019-2024 Capai Rp 2,45 Miliar | Equity World

 


Para investor memperkirakan The Fed akan memangkas bunga acuan di Juli, September, dan Desember, menurut FedWatch. Para pelaku pasar telah menyerukan perlunya penurunan suku bunga di tengah tanda-tanda perlambatan pertumbuhan ekonomi.

The Fed akan mengumumkan kebijakan moneternya Rabu waktu setempat atau Kamis dini hari. Gubernur The Fed Jerome Powell dijadwalkan akan menggelar konferensi pers usai pengumuman tersebut.

Equity World | Bagaimana Trump Bungkam Mereka yang Mencoba Ungkap Bahwa Ia Pecundang

Equity World | Bagaimana Trump Bungkam Mereka yang Mencoba Ungkap Bahwa Ia Pecundang

Equity World | Apa yang mengantarkan Donald Trump ke kursi kepresidenan Amerika Serikat bukanlah kepiawaiannya sebagai seorang pengusaha dan miliarder, melainkan kelihaiannya dalam membungkam orang-orang yang cukup berani untuk mengumpulkan bukti kegagalannya. Selama puluhan tahun Trump telah melakukan penindasan terhadap para wartawan dan analis keuangan, menghancurkan karir dan mata pencarian siapa saja yang mencoba mengungkap bahwa ia bangkrut dan penuh hutang. Keterampilan Trump yang paling hebat dan paling sinis, adalah belajar bagaimana menang dengan cara membungkam para penutur cerita kebenaran dan menekan kebenaran ketika kebenaran merupakan hal yang paling penting.

Bagaimana Donald Trump, seorang promotor yang melayani tujuannya sendiri dan telah kehilangan miliaran dolar untuk para investornya, dapat meyakinkan dunia bahwa ia adalah seorang jenius finansial? Itu dilakukan bukan hanya dengan mengarang kisah kesuksesannya, tapi juga dengan mengintimidasi dan membungkam orang-orang yang bisa menghentikan penipuan itu, terutama para wartawan dan analis Wall Street, memaksa hampir semua orang untuk terseret ke dalam konspirasi tutup mulut.

Taktik-taktik tersebut, yang membentuk elemen utama dari politiknya, adalah sesuatu yang dia asah secara langsung pada tahun 1980-an dan 1990-an ketika perusahaan Trump mulai runtuh.

Jonathan Greenberg adalah penaksir kekayaan real estate utama untuk daftar Forbes 400 di tahun-tahun awalnya. Trump menelepon Greenberg dua kali tahun 1984, menyamar sebagai “Wakil Presiden Keuangan” fiktifnya John Barron dan menyatakan jenis kekayaan yang seharusnya membuatnya masuk dalam daftar, meskipun gagal mendokumentasikannya. Jadi ketika sebuah paparan The New York Times bulan Mei 2019 menunjukkan bahwa Trump telah kehilangan US$1,1 miliar antara tahun 1985 dan 1994, Greenberg melihat kembali arsipnya dan mulai menghubungi sejumlah kolega lama untuk membandingkan angka-angka tersebut dengan apa yang dikatakan Trump kepada para wartawan tiga dekade lalu.

Pertama, Greenberg membuka tiga surat yang belum pernah diterbitkan sebelumnya dari Trump ke Forbes dari tahun 1989, di mana ia mengklaim bernilai $3,7 miliar. Kita sekarang tahu bahwa Trump melaporkan kerugian sekitar $100 juta tahun itu dan bahwa dia sedang mendekati kebangkrutan. Kemudian Greenberg mulai menghubungi orang lain yang berselisih dengan Trump pada tahun-tahun itu.

Para jurnalis memberi tahu bagaimana Trump telah mencoba memblokir laporan mereka tentang kerajaan bisnisnya, dengan membuat skandal etis tentang mereka, memberikan dokumen palsu, dan dalam satu kasus, mengancam akan mengekspos kehidupan pribadi seorang eksekutif media yang tertutup. Para analis Wall Street menyaksikan kampanye intimidasi yang dimulai ketika Trump membuat salah satu dari mereka dipecat karena (dengan benar) meragukan kemampuan kasino untuk melunasi utangnya.

Bahkan ketika Trump menderita kemunduran keuangan yang luar biasa, dan justru karena dia menderita kemunduran itu, upaya tersebut menunjukkan Trump berada dalam tindakan putus asa memutar-mutar mitologi tentang dirinya sendiri (yang kaya) yang akan menyingkirkan fakta-fakta (yang bangkrut). Dan Trump melakukannya dengan mempertaruhkan mata pencaharian orang-orang yang meragukannya, membungkam mereka, dan menimbulkan efek mengerikan di media maupun di antara orang-orang yang seharusnya melindungi investor dari pertarungan yang mengerikan seperti bisnis Trump.

Jika skema promosi diri itu gagal, Trump tidak akan pernah menjadi simbol kecerdasan bisnis yang dibintangi acara realitas TV. Trump mungkin akan terseret ke pusaran anonimitas atau aib, hanya menjadi seorang real estate developer dan spekulan yang gagal.

Sebaliknya, Trump telah membodohi dunia. Meskipun ia akan berjuang untuk sisa karirnya untuk mendapatkan bank yang paling sah untuk memberikan pinjaman, taktik tersebut pada dasarnya telah berhasil: itu telah mengubah dirinya, bukan kerajaannya, menjadi produk, memungkinkan puluhan tahun liputan tabloid, produk yang dinamai dengan nama dirinya yang tak terhitung jumlahnya mulai dari kasino, steak, hingga perusahaan penerbangan, puluhan peran cameo di film dan TV, dan pada akhirnya pertunjukannya yang paling menentukan, “The Apprentice.”

Keberhasilan itu membuat seorang pria dengan pengetahuan bisnis terbatas dan lebih sedikit uang daripada yang dia klaim menjadi seseorang yang terkenal memiliki keberlimpahan keduanya. Pemalsuan awal (dan sangat tidak hati-hati) ini membangun salah satu merk terbesar dalam sejarah Amerika, merk yang menjadikan Trump sebagai nama trah tersohor dan pada akhirnya presiden.

Pada pertengahan tahun 1989, ketika kerajaan real estatenya diam-diam tenggelam dalam utang, Trump menuliskan tiga surat kepada Editor Senior Forbes Harold Seneker, yang bertanggung jawab untuk mengawasi daftar kekayaan. Surat pertama, tertanggal 25 April 1989, datang dengan dua dokumen yang menipu: Yang satu mirip dengan daftar nilai asetnya yang meningkat pesat yang diberikan Trump kepada Deutsche Bank ketika ia mencari pinjaman tahun 2014 untuk membeli Buffalo Bills NFL. Dokumen tahun 1989 mencatat bahwa jumlah yang tercantum adalah “NET OF MORTGAGES ATAU HUTANG,” dan itu menunjukkan $3,734.000.000 untuk total nilai kerajaan Trump. Angka itu termasuk “kas dan setara kas” sebesar $693 juta dan sekuritas seharga $214 juta.

Lampiran lainnya adalah surat “tinjauan pernyataan kondisi keuangan” dari Richard L. Robbins, akuntan dan wakil presiden senior di kantor akuntan Arthur Andersen & Co. tertanggal 10 April 1989 yang membuktikan fakta bahwa, per 30 November 1988, Trump memiliki $700.125.000 dalam “kas dan setara kas, surat berharga, serta sisa uang tunai dari penerbitan obligasi dan kontribusi modal.” Dalam suratnya yang ditandatangani yang menyertai dokumen-dokumen tersebut, Trump menyimpulkannya dengan menulis: “Saya tahu bahwa Anda akan menjadi yang pertama yang setuju bahwa siapa pun dengan lebih dari $849 juta tunai ($700 juta ditambah $149 setelah melunasi hipotek St. Moritz) bukan orang yang ‘sangat berpengaruh.’ Selain itu, sebagai mahasiswa sejarah keuangan, saya memiliki jumlah pembiayaan yang relatif rendah untuk aset saya dan, yang lebih penting, pribadi tidak menjamin apapun.” Robbins telah menolak berkomentar untuk artikel ini.

Mengapa “ulasan” Arthur Andersen dilakukan lima bulan sebelum account executive Trump mengirimkan surat? Karena, tanpa diketahui Forbes, hanya delapan hari sebelum 30 November 1988, Trump menerima $675 juta hasil tunai dari obligasi sampah (junk bond) yang dijual Merrill Lynch kepada investor yang tidak beruntung, dengan semua dana yang diperuntukkan untuk memperoleh dan menyelesaikan kasino Taj Mahal di Atlantic City. Trump seharusnya tidak mengklaim ini sebagai uangnya sendiri, seperti yang tampaknya telah dilakukannya. Tapi itulah yang dia katakan kepada Forbes, dan siapa pun yang mau mendengarkan.

Namun, Seneker curiga bahwa cash position Trump terlalu dibesar-besarkan, jadi dia membalas, menanyakan mengapa Trump hanya mendaftarkan aset dan bukan utang. Trump menjawab bulan selanjutnya dengan lebih banyak kebohongan. “Saldo kas saya tinggi karena saya konservatif secara fiskal. Utang yang saya miliki bertentangan dengan aset individu dan tidak dijamin secara pribadi.” Trump mengklaim bahwa properti itu sendiri dan Trump Organization adalah jaminan yang mendukung asetnya, bahwa dia tidak memiliki tanggung jawab pribadi.

Sebenarnya, Trump berutang $125 juta di Plaza Hotel di Manhattan, menurut “Trump Revealed,” biografi investigasi oleh Michael Kranish dan Marc Fisher dari The Washington Post. Utang tersebut merupakan bagian dari paket jaminan pribadi senilai $900 juta yang akan menenggelamkannya ketika proyek Atlantic City miliknya runtuh.

Mengetahui bahwa perkiraan akhir untuk daftar Forbes 400 tentang orang terkaya di Amerika dihitung pada bulan Agustus, Trump mengirimkan surat ketiga bulan Juli 1989 dengan menyombongkan bahwa Plaza Hotel bernilai dua kali lipat dari yang ia bayar untuk itu dan bahwa kasino Atlantic City miliknya bernilai lebih dari $1,5 miliar masing-masing. Forbes telah menghabiskan beberapa tahun secara radikal melebih-lebihkan nilai kepemilikan Trump, seperti yang ditunjukkan oleh pelaporan baru-baru ini. Majalah itu menerima terlalu banyak klaim sang maestro.

Tahun itu, Forbes memperkirakan nilainya sebesar $1,7 miliar, meskipun pengembalian pajak Trump yang bocor menunjukkan kerugian $100 juta, yang berarti setiap investor yang dapat melihat mereka akan melihat kerajaan real estate Trump sebagai liabilitas yang kehilangan uang, bukan kelompok aset yang memproduksi pendapatan. (Trump sekarang mengatakan bahwa kerugian tersebut mencerminkan depresiasi, bukan nilai dari kepemilikannya.)

Tahun berikutnya, 1990, akan terbukti menjadi tahun runtuhnya permukaan. Tetapi dengan tujuan menyelamatkan reputasinya di masa depan, Trump melakukan kampanye yang secara mengejutkan efektif untuk menekan kebenaran tentang kegagalannya sebagai seorang pengusaha. Upaya itu dilakukan dalam beberapa bentuk.

Musim semi 1990, Editor Senior Forbes Richard Stern dan kontributor John Connolly menyiapkan cerita sampul berdasarkan dokumen yang bocor dari New Jersey Casino Control Commission, yang menunjukkan beban utang semua properti Trump, serta perhitungan analis Wall Street bahwa Taj Mahal perlu menjaring $ 1,3 juta setiap hari hanya untuk tetap bertahan. Para wartawan memperkirakan bahwa angka kekayaan bersih Trump yang sebenarnya adalah kurang dari nol.

Pada hari Senin pada pekan cerita itu akan diterbitkan, Stern bertemu dengan Trump untuk mencari komentar yang bisa dimasukkan dalam artikel itu. Sang mogul meledak, mengancam akan menuntut Forbes. Hari Selasa, “perintah datang dari atas” untuk mengubah perkiraan tulisan tersebut tentang kekayaan bersih Trump menjadi US $ 500 juta, kenang Stern.

“Saya terlibat pertengkaran dengan (Jim) Michaels,” editor terkemuka Forbes, tutur Stern. “Forbes pun tunduk. Kami harus menyulap angka-angka untuk memberikan Trump nilai bersih positif.” (Michaels kemudian meninggal tahun 2007.) Connolly mengatakan bahwa baris penutup juga diubah, dari” Apakah Trump Bangkrut?” menjadi “Berapa Banyak Nilai Donald Sebenarnya Sekarang ?” yang akhirnya muncul pada edisi 14 Mei 1990.

Michaels mengatakan kepada Connolly bahwa ini ialah karena Trump mengancam untuk mempermalukan keluarga Forbes dengan mengklaim bahwa penerbit Malcolm Forbes, yang telah meninggal beberapa bulan sebelumnya, memesan tulisan andalan karena Trump diduga telah melarang pemilik majalah berusia 70 tahun itu membawa dua pendamping pria di bawah umur untuk minum di bar Plaza Hotel. (Sebuah majalah berita gay telah melaporkan kabar homoseksual Malcolm Forbes tak lama setelah kematiannya bulan Februari, meskipun klaim itu tidak banyak beredar. Trump memiliki megafon yang jauh lebih keras untuk mempermalukan keluarga Forbes.) Stern tidak mengingat hal ini dan percaya bahwa para editor hanya takut akan gugatan Trump.

Meski demikian, Trump tidak puas dengan kemenangannya. Kisah Connolly dan Stern menginterupsi narasi sang maestro seputar pembukaan kasino terbesar di dunia. Trump membalas dengan membuat perubahan pada menit terakhir pada teks bukunya bulan Agustus 1990, “Surviving at the Top,” untuk menceritakan dugaan perselisihan bar dan mengatakan bahwa Malcolm Forbes “hidup secara terbuka sebagai homoseksual, tetapi mengharapkan media dan teman-teman terkenalnya akan menutupinya.”

Setelah editor menghapusnya dari Forbes 400 tahunan pada akhir September (memperkirakan bahwa kekayaan bersihnya pada saat itu telah turun di bawah batas $260 juta), Trump menjelaskan lebih lanjut tentang tuduhannya dalam kolom opini Los Angeles Times berjudul “Forbes Carried Out Personal Vendetta in Print.”  Trump menulis bahwa, setelah insiden bar, Malcolm Forbes “memanggil saya dan berteriak pada saya, mengatakan bahwa saya telah memperlakukannya dengan buruk, mempermalukannya di depan umum, dan bahwa dia akan membalas dendam kepada saya,” tulis Trump. “Hanya beberapa minggu kemudian saya mendapat kabar bahwa majalah Forbes merencanakan cerita sampul pada saya.”

“Omong kosong,” kata Stern. “Malcolm sudah meninggal dan dimakamkan ketika kami memulai artikel, dan saya bahkan tidak pernah berbicara dengan Steve Forbes,” ahli waris yang saat itu menjalankan perusahaan. (Hal ini juga tidak masuk akal bagi seorang pria yang merahasiakan kehidupan pribadinya selama puluhan tahun untuk membawa kekasih di bawah umur ke bar Plaza Hotel, lalu memulai keributan tentang itu dengan anjing pemburu media yang meledak-ledak seperti Trump.)

Selain menetralkan laporan media yang akan membahayakan namanya sebagai seorang jenius bisnis, Trump juga mengarahkan pandangannya pada film dokumenter yang disutradarai oleh Ned Schnurman bertajuk “Trump: What’s the Deal?” Schnurman menyewa Greenberg untuk melaporkan kekayaan bersih Trump, saat itulah Greenberg mengetahui bahwa Trump telah berbohong kepada Forbes selama tujuh tahun tentang jumlah apartemen yang benar-benar dimiliki keluarganya, dan ketika Greenberg memperoleh tiga surat yang dikirimkan Trump kepada majalah itu.

Dalam sebuah cerita sampul majalah New York bulan September 1989 yang merinci upaya Trump untuk menghentikan film dokumenter yang keras, Schnurman, yang sekarang telah meninggal, mengatakan bahwa Trump “mengancam litigasi sebelum, selama, dan setelah penayangan program.” Dia percaya bahwa Trump telah menekan sindikat TV LBS Communications untuk menarik diri dari perjanjian untuk menjual film itu, dan dia mengatakan kepada The New York Times bahwa upaya sindikasi itu gagal karena Trump “melakukan upaya besar-besaran untuk membunuh program tersebut.” LBS gulung tikar dua tahun kemudian.

Lembaga penyiaran lain terlalu terintimidasi oleh Trump untuk menyentuh proyek tersebut, menurut laporan di majalah New York, dan itu tidak dirilis ke publik hingga tersedia secara online tahun 2015. Trump telah memblokir siaran yang akan membahayakan reputasi jangka panjangnya. (Trump telah membantah bahwa dia memiliki hubungan dengan upaya menghentikan proyek Schnurman, mengatakan kepada The New York Times, “Saya benar-benar tidak tahu apa yang mereka coba buktikan.”)

Di tempat lain, penindasan Trump bahkan lebih berani dan konsekuensinya bahkan lebih mengerikan. Bulan Maret 1990, Marvin Roffman, salah satu analis saham industri kasino terkemuka di Amerika, mengatakan kepada reporter Wall Street Journal Neil Barsky bahwa Trump mungkin tidak dapat meraup $1,3 juta per hari yang ia butuhkan untuk menjaga Taj Mahal tetap berjalan. Trump membalas dengan memanggil bos Roffman di Janney Montgomery Scott dan mengancam akan menuntut kecuali firma itu memecat Roffman atau mencetak surat darinya dengan mengatakan, dalam pemberitaan Roffman, “reporter bajingan Barsky yang telah salah mengutip” dan bahwa “Taj Mahal akan menjadi kesuksesan terbesar selamanya.”

Roffman, analis veteran 17 tahun, menentang dan dipecat pada hari berikutnya. Tahun berikutnya, tidak lama sebelum Taj bangkrut, Roffman memenangkan keputusan arbitrase $750.0000 terhadap mantan firma tampatnya bekerja. Segera setelah itu, ia menyelesaikan gugatan pencemaran nama baik, untuk jumlah yang dirahasiakan, melawan Trump.

Namun, pemecatan tersebut tidak luput dari perhatian di Wall Street. Para pengamat lain mulai memoderasi apa yang mereka katakan kepada investor tentang saham dan obligasi Trump, meskipun itu jelas merupakan investasi yang mengerikan. “Kami telah menerima sejumlah telepon dari para analis di seluruh negeri yang sangat prihatin tentang hal ini,” tutur Alfred Morley, presiden organisasi nasional yang mewakili analis keuangan, kepada The New York Times pada saat itu. “Kekhawatiran mendasar mereka adalah: Apakah tanggung jawab analis dalam bahaya karena pengaruh luar?”

Trump telah meletakkan dasar dengan sempurna untuk kembalinya dia beberapa tahun kemudian. Tahun 1995 dan 1996, ia mengajukan lebih dari $500 juta dalam penawaran saham publik dan lebih dari $1,3 miliar dalam bentuk obligasi sampah ke Trump Hotels and Casino Resorts, perusahaan holding terkonsolidasinya. Kita mungkin berpikir bahwa setelah kebangkrutan tahun 1991, yang menyebabkan kreditor kehilangan miliaran dolar, analis akan memperingatkan klien mereka agar tidak membeli saham atau obligasi sampah Trump.

Namun dalam mencari laporan berita dari tahun-tahun itu, Greenberg tidak dapat menemukan satu pun analis Wall Street yang memberi tahu media segala hal negatif tentang perusahaan publik baru Trump. Keuangan Trump berantakan: Kasino Taj Mahal miliknya telah kehilangan lebih dari $136 juta selama empat tahun sebelumnya, dan dia hanya beberapa minggu menuju gagal bayar atas pinjamannya sendiri ketika sahamnya debut tahun 1995. Tetapi Wall Street berhati-hati untuk tidak mengkritik.

“Setelah saya dipecat, analis tidak dapat berbicara dengan bebas,” kenang Roffman. Hal itu “mengirimkan pesan ke orang lain dalam bisnis kami: ‘Tutup mulut atau Anda tidak akan pernah bekerja di industri ini lagi.’ Setelah itu saya tidak bisa mendapatkan pekerjaan sebagai seorang analis.” Roffman menyimpulkan periode itu dengan: “Memberitahu kebenaran tentang Trump berbahaya bagi karier Anda.” Itu juga merupakan masa yang berbahaya bagi investor, yang selama 14 tahun berikutnya, akan kehilangan lebih dari $1,5 miliar saham dan obligasi Trump karena perusahaan kasino publik mengalami kebangkrutan dua kali.

Trump menemukan cara untuk mengirimkan pesan serupa kepada wartawan, seperti Barsky, koresponden Wall Street Journal yang baru-baru ini memenangkan penghargaan prestisius karena meliput keruntuhan kerajaan Trump. Seperti yang diingat Barsky dalam kolom opini tahun 2016, seorang eksekutif Trump menghubungi pada tahun 1991 dan mengundangnya ke pertandingan tinju di Atlantic City. “Awalnya saya menolak, tetapi editor saya mendorong saya untuk pergi,” tulis Barsky. “Lalu, dalam keputusan yang buruk, saya menerima tiket gratis untuk saudara dan ayah saya.”

Beberapa pekan kemudian, Barsky menulis bagian yang sulit tentang keuangan Trump, setelah ketika ia menceritakan dalam kolom opininya, seorang juru bicara Trump menelepon The New York Post dan, menurut seorang reporter senior The New York Post, bertanya, “Apakah Anda ingin menghancurkan karier reporter Wall Street Journal?” Juru bicara itu mengatakan kepada The New York Post bahwa Barsky telah “memeras tiket, meminta kamar suite di Taj, dan karena marah bahwa saya belum menerima bantuan lebih banyak, telah menulis artikel negatif tentang Trump.” The New York Post kemudian menayangkan klaim tersebut.

Untuk mencegah munculnya konflik kepentingan, The Wall Street Journal memindahtugaskan Barsky bulan Juni 1991 untuk area di mana ia tidak akan meliput Trump. Pengusaha itu telah menyingkirkan salah satu penulis sejarahnya yang paling ulung, seseorang yang selama bertahun-tahun telah dengan hati-hati mengembangkan keterampilan untuk memahami dunia mogul dan merusak citra publiknya.

Trump memiliki “kemampuan magis, manusia super untuk menulis ulang sejarahnya sendiri,” kata Barsky dalam wawancara pertamanya tentang Trump selama bertahun-tahun. “Dia adalah penjual terbaik dari mitosnya sendiri yang pernah dilihat siapa pun. Mitosnya adalah dia seorang pemenang.”


Equity World

 

Wall Street Melemah, Investor Tunggu Pertemuan The Fed Pekan Ini | Equity World

 

Trump telah melakukan kampanye penuh dendam tiada henti demi membangun mitosnya sendiri dengan menekan fakta-fakta: Antara runtuhnya kerajaannya tahun 1991 dan penerbitan lebih dari $1 miliar saham dan obligasi sampah Trump Hotel and Casino Resorts tahun 1996, Trump akan mengompromikan kapasitas pengungkapan kebenaran dari majalah Forbes, Wall Street Journal, para penyiar TV, Arthur Andersen, dan para analis kasino di Wall Street. Pada saat Trump mengundurkan diri tahun 2009 sebagai ketua perusahaan publik yang ia dirikan, ia telah membayar diri sendiri sekitar $82 juta dalam bentuk kompensasi pribadi, sementara saham dan obligasi perusahaan telah menjadi hampir tidak berharga.

Merk dirinya bertahan dari semua itu dan bahkan berkembang pesat, karena Trump tidak hanya mengarang kisah kebesaran dirinya. Trump juga memaksa orang lain untuk terus mengulanginya, atau setidaknya tidak bertentangan dengan kisahnya. Itu adalah strategi yang baru-baru ini terbayar dengan baik terhadap lawan sekali pakai seperti Senator Lindsey Graham.

Tidak ada yang bisa berhasil dalam skala ini hanya dengan berbohong. Keterampilan Trump yang paling hebat dan paling sinis, terasah selama tahun 1980-an dan 1990-an, adalah belajar bagaimana menang dengan cara membungkam para penutur cerita kebenaran dan menekan kebenaran ketika kebenaran merupakan hal yang paling penting.

Equityworld Futures | Pertemuan Trump-Xi Masih Abu-Abu, Bursa Saham Asia Loyo

Equityworld Futures | Pertemuan Trump-Xi Masih Abu-Abu, Bursa Saham Asia Loyo

Equityworld Futures | Mayoritas bursa saham utama kawasan Asia dibuka melemah pada hari ini: indeks Hang Seng turun 0,42%, indeks Straits Times turun 0,19%, dan indeks Kospi turun 0,32%. Sementara itu, indeks Nikkei dan Shanghai dibuka menguat tipis masing-masing sebesar 0,08%.

Potensi eskalasi perang dagang AS-China menjadi faktor yang menekan kinerja bursa saham Benua Kuning. Sebelumnya, sempat terdapat optimisme bahwa Presiden AS Donald Trump akan melakukan dialog dengan Presiden China Xi Jinping ketika gelaran KTT G-20 berlangsung pada akhir bulan ini di Jepang.

Namun, semakin mendekati akhir bulan Juni, pertemuan Trump dengan Xi masih abu-abu, belum ada kepastian, walau memang Washington masih ingin kedua pemimpin negara bertemu guna membuka jalan menuju damai dagang.


"Namun belum ada proses formalisasi," ujar Lawrence Kudlow, Penasihat Ekonomi Gedung Putih, mengutip Reuters.

Sebelumnya, pejabat senior di lingkungan pemerintahan China mengungkapkan bahwa Beijing bahkan belum melakukan apapun terkait rencana pertemuan Trump-Xi.

"Bagi China, yang penting adalah protokol dan bagaimana beliau dihormati. China tidak ingin Xi pergi ke sebuah pertemuan yang akan mempermalukan dirinya," tegas sang pejabat, dikutip dari Reuters.

Sekedar mengingatkan, Trump sebelumnya sudah mengancam bahwa dirinya akan akan membebankan bea masuk tambahan bagi produk impor asal China jika Xi sampai tak menemuinya di sela-sela KTT G-20 nanti.


Equityworld Futures


Wall Street naik karena minyak melonjak setelah serangan kapal tanker | Equityworld Futures


Belum tereskalasi lagi saja, perekonomian China sudah begitu tertekan. Belum lama ini, penjualan mobil periode Mei 2019 diumumkan anjok hingga 16,4% secara tahunan, menandai penurunan selama 11 bulan beruntun. Kontraksi pada bulan Mei juga lebih buruk ketimbang kontraksi pada bulan April yang sebesar 14,6%.

Mengingat posisi China sebagai negara dengan nilai perekonomian terbesar kedua di dunia, tekanan terhadap perekonomian China pastilah memberi dampak negatif yang relatif signifikan bagi negara-negara lain.

Di sisi lain, sentimen positif bagi bursa saham China datang dari pernyataan Wakil Perdana Menteri Liu He bahwa regulator sudah sepatutnya meningkatkan dukungan bagi perekonomian dan mendorong likuiditas di sistem keuangan tetap berlimpah. Pernyataan ini disampaikan oleh Liu He dalam sebuah forum yang digelar di Shanghai kemarin (13/6/2019).

Hal ini lantas mengindikasikan bahwa pemerintah akan menerbitkan kebijakan baru yang diarahkan untuk mendukung laju perekonomian di tengah perang dagang dengan AS yang masih saja panas.

Equityworld Futures | Harga emas naik tipis ditopang penurunan di pasar ekuitas AS

Equityworld Futures | Harga emas naik tipis ditopang penurunan di pasar ekuitas AS

Equityworld Futures | Emas berjangka di divisi COMEX New York Mercantile Exchange naik tipis pada akhir perdagangan Selasa (Rabu pagi WIB), setelah sehari sebelumnya turun tajam, karena pasar ekuitas Amerika Serikat (AS) mundur dan dolar melemah.

Kontrak emas paling aktif untuk pengiriman Agustus naik 1,90 dolar AS atau 0,14 persen, menjadi menetap di 1.331,20 dolar AS per ounce.

Indeks-indeks acuan di bursa saham Wall Street mundur pada perdagangan Selasa (11/6/2019), setelah mencatat reli yang signifikan selama sesi sebelumnya. Ketika ekuitas membukukan kerugian, emas berjangka biasanya naik karena daya tarik sebagai aset <em>safe-haven.</em>

Dukungan tambahan datang dari dolar AS yang melemah. Indeks dolar AS, ukuran greenback terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya, turun 0,07 persen menjadi 96,70 tak lama sebelum penyelesaian perdagangan emas.

Emas dan dolar biasanya bergerak berlawanan arah. Ketika dolar AS melemah biasanya emas berjangka akan naik karena emas yang dihargai dalam dolar AS menjadi lebih murah bagi investor yang memegang mata uang lainnya.

Equityworld Futures

 

Harga Emas Berkilau berkat Lesunya Pasar Saham | Equityworld Futures

 

Sehari sebelumnya, emas berjangka turun lebih dari satu persen karena aksi ambil untung setelah terus meningkat selama delapan sesi berturut-turut, menyusul penguatan dolar AS dan kenaikan ekuitas secara signifikan.

Adapun logam mulia lainnya, perak untuk pengiriman Juli naik 10,1 sen atau 0,69 persen menjadi ditutup pada 14,74 dolar AS per ounce. Platinum untuk pengiriman Juli naik 9,10 dolar AS atau 1,13 persen, menjadi berakhir pada 814,30 dolar per ounce. Demikian laporan yang dikutip dari Xinhua.

Equity World | Aksi Jual Mereda, Wall Street Menguat

Equity World | Aksi Jual Mereda, Wall Street Menguat

Equity World | Bursa saham Amerika Serikat (AS) atau wall street cenderung stabil dan membukukan penguatan di tengah sentimen perang dagang.

Hal ini seiring komentar bertentangan tentang negosiasi perdagangan dari Presiden AS Donald Trump dan pemerintahan China yang perkuat kekhawatiran perang dagang yang panjang berpotensi merugikan pertumbuhan global.

Pada penutupan perdagangan saham Kamis (Jumat pagi WIB), indeks saham Dow Jones naik 43,47 poin atau 0,17 persen ke posisi 25.169,88. Indeks saham S&P 500 naik tipis 5,85 poin atau 0,21 persen ke posisi 2.788,87. Indeks saham Nasdaq bertambah 20,41 poin atau 0,27 persen ke posisi 7.567,72.

Sentimen perang dagang bayangi pergerakan wall street. Trump menuturkan, negosiasi perdagangan dengan China berjalan baik. Akan tetapi, pernyataan itu dimentahkan oleh diplomat senior China yang menuturkan, memprovokasi perselisihan perdagangan merupakan "terorisme ekonomi".

Kurangnya kejelasan di negosiasi perdagangan telah menguncang investor akhir-akhir ini. Padahal sebelumnya indeks saham S&P 500 naik lebih dari 17 persen setelah selama empat bulan pertama ini ada optimisme kesepakatan perdagangan antara kedua negara dapat tercapai.

Optimisme itu memudar, karena pertikaian yang meningkat antara kedua negara AS dan China telah sangat membebani wall street pada Mei.

Masing-masing indeks utama menurun lima persen pada Mei. Penguatan pada perdagangan Kamis waktu setempat menandai kenaikan pertama untuk indeks utama AS di wall street.

"Setelah beberapa hari turun, pasar biasanya mengambil nafas untuk stabil dan evaluasi ulang risiko. Pasar mulai menyadari kalau kita tidak mendapatkan informasi yang benar-benar jelas dan itu hanya akan menjadi pengganggu," ujar Chief Invesment Officer Eventshares, Ben Philips, seperti dikutip dari laman Reuters, Jumat (31/5/2019).


Selain itu, laporan pemerintah pada Kamis juga menunjukkan inflasi AS jauh lebih lemah dari pada yang diperkirakan kuartal I pada penurunan tajam dalam permintaan domestik. Sementara pertumbuhan juga sedikit lebih rendah dari yang diperkirakan pada April.

Di sisi lain sentimen perang dagang membantu menopang permintaan untuk utang safe haven seiring imbal hasil obligasi AS berada di posisi terendah dalam 20 bulan. Kurva imbal hasil antara surat berharga tiga bulan dan 10 tahun tetap terbalik, inversi terlebar dalam hampir 12 tahun.


Equity World

 

Harga Emas Menguat ke Level Tertinggi dalam 2 Minggu | Equity World

 

Pada gilirannya membebani saham bank yang sensitif terhadap suku bunga yang turun 1,2 persen.

Sementara itu, sektor saham keuangan susut 0,5 persen. Sektor saham energi melemah 1,2 persen karena harga minyak turun hampir empat persen karena penurunan lebih kecil dari perkiraan dalam persediaan minyak mentah AS. Sektor saham energi ini merosot lebih dari 10 persen pada Mei.

Saham Dollar General Corp melonjak 7,2 persen setelah laba melampaui harapan. Sedangkan saham PVH Corp anjlok 14,9 persen, dan menjadi pemain terburuk di indeks saham S&P 500 setelah perseroan memangkas perkiraan laba tahunan karena bergulat dengan tarif dan perlambatan pertumbuhan ritel.

Volume perdagangan saham di wall street tercatat 6,25 miliar saham. Angka ini lebih rendah dibandingkan rata-rata perdagangan saham 20 hari sekitar 6,99 miliar saham.

 

Equity World | Huawei Tantang Pemerintah AS, Bursa Saham Asia Berguguran

Equity World | Huawei Tantang Pemerintah AS, Bursa Saham Asia Berguguran

Equity World | Seluruh bursa saham utama kawasan Asia kompak ditransaksikan di zona merah. Pada perdagangan pukul 11.20 WIB, indeks Nikkei anjlok 1,13%, indeks Shanghai turun 0,1%, indeks Hang Seng melemah 0,44%, indeks Straits Times terkoreksi 0,24%, dan indeks Kospi jeblok 1,35%.

Panasnya bara perang dagang AS-China menjadi faktor utama yang memantik aksi jual di bursa saham Benua Kuning. Pada Rabu hari ini (29/5/2019), CNBC International melaporkan bahwa Huawei telah mengambil langkah hukum guna mempercepat penyelesaian gugatan yang diajukannya terhadap pemerintah AS.

Sebagai informasi, pada bulan Maret Huawei mengajukan gugatan terhadap pemerintah AS lantaran menganggap bahwa hukum yang memblokir lembaga-lembaga pemerintah untuk membeli perangkat telekomunikasi dari Huawei tidaklah berlandaskan konstitusi. Hukum yang dimaksud tersebut dikenal dengan nama National Defense Authorization Act (NDAA).


Bagian 889 dari NDAA melarang lembaga-lembaga pemerintah untuk membeli perangkat telekomunikasi dari Huawei dan raksasa telekomunikasi asal China lainnya, ZTE.

Kini, Huawei mengajukan apa yang dikenal dalam istilah hukum sebagai "motion for summary judgement." Intinya, Huawei meminta kepada pengadilan untuk memenangkannya dalam gugatan yang sebelumnya mereka ajukan, atas dasar bahwa sengketa dengan AS menghadirkan kejanggalan terkait hukum (NDAA dan konstitusi AS) dan tidak berlandaskan fakta.

Dengan Huawei yang terus gencar dalam mempertahankan diri dari serangan AS, kesepakatan dagang AS-China tampak akan kian sulit untuk dicapai.

Apalagi, pada hari Senin (27/5/2019) Presiden AS Donald Trump mengatakan bahwa pihaknya saat ini tidak siap untuk meneken kesepakatan dagang dengan China.

"Saya rasa mereka mungkin berharap bahwa mereka meneken kesepakatan dagang yang sudah ada di atas meja sebelum mereka mencoba untuk menegosiasikan ulang," kata Trump, dilansir dari Bloomberg.

"Mereka ingin meneken kesepakatan dagang. Saat ini, kami tidak siap untuk melakukannya." ungkap Trump.

Trump kemudian mengatakan bahwa bea masuk yang dikenakan oleh AS terhadap produk impor asal China dapat dinaikkan dengan sangat signifikan dan mudah.


Equity World


Seluruh Bursa Saham Asia Melemah, IHSG kok Malah Melejit? | Equity World


Jika perang dagang menjadi semakin tereskalasi, tentu tekanan terhadap perekonomian kedua negara akan semakin besar. Beberapa hari yang lalu, laba perusahaan industri di China periode Januari-April 2019 diumumkan jatuh hingga 3,4% jika dibandingkan dengan capaian periode yang sama tahun sebelumnya.

Di AS, dalam proyeksi terbarunya tertanggal 24 Mei 2019, The Federal Reserve selaku bank sentral memperkirakan perekonomian hanya tumbuh 1,3% secara kuartalan yang disetahunkan (quarterly annualized) pada kuartal II-2019, jauh melambat dibandingkan capaian pada kuartal sebelumnya yang mencapai 3,2%.

Mengingat posisi AS dan China sebagai 2 negara dengan nilai perekonomian terbesar di dunia, tekanan terhadap perekonomian kedua negara tentu akan membawa dampak negatif bagi laju perekonomian negara-negara lain.

Equity World | Gara-gara Brexit, London tak Lagi Jadi Pusat Keuangan Dunia

Equity World | Gara-gara Brexit, London tak Lagi Jadi Pusat Keuangan Dunia

Equity World | Gagalnya Inggris keluar dari Uni Eropa (Brexit) telah membantu New York menyalip London sebagai pusat keuangan utama dunia.

Pernyataan itu merupakan hasil sebuah survei yang dilakukan terhadap para eksekutif keuangan oleh Duff & Phelps, yang diumumkan Selasa (28/5/2019).

Para konsultan mengatakan untuk melalukan survei Global Regulatory Outlook tahunan itu, mereka menghubungi 180 eksekutif dari bidang manajemen aset, ekuitas swasta, dana lindung nilai (hedge funds), perbankan, dan broker.


Mereka kemudian ditanyai di mana menurut mereka pusat keuangan utama berada. Lebih dari 60% tanggapan itu berasal dari responden Inggris dan Amerika Serikat, sisanya dari Hong Kong, Irlandia, Singapura, dan Luksemburg.

Lebih dari setengah responden sekarang ini memilih New York sebagai pusat keuangan utama dunia. Jumlah itu naik 10% dari 2018. Sementara itu, hanya 36% yang memilih London sebagai pusat keuangan utama dunia, turun 17% dari tahun lalu.

"Tahun lalu, Brexit memberikan bayangan ketidakpastian atas ekonomi Inggris; sekarang telah meningkat menjadi krisis besar-besaran," kata Duff & Phelps, mengutip Reuters.

"Namun, ke depan, difusi pengaruh globalisasi mulai terlihat: 12% responden memperkirakan Hong Kong akan menjadi pusat keuangan terkemuka dunia dalam lima tahun dari sekarang," tambahnya.

Equity World

Volume Perdagangan Tipis, Bursa Asia Kurang Bergairah | Equity World


Beberapa menteri pemerintahan Inggris, pekan lalu, mengatakan sektor keuangan Inggris akan mampu tumbuh lebih kuat setelah Brexit.

Duff & Phelps mengatakan Dublin, Frankfurt, dan Luksemburg juga bernasib lebih baik tahun ini ketika industri keuangan Uni Eropa (UE) mencari hub atau pusat keuangan baru.

Brexit telah ditunda dua kali, di mana tenggat waktu berikutnya telah ditetapkan pada 31 Oktober. Ketidakpastian hubungan perdagangan bilateral di masa depan juga telah mendorong bank, manajer aset, dan perusahaan asuransi untuk mendirikan operasi di blok euro tersebut untuk mempertahankan hubungan dengan nasabah mereka.

Equityworld Futures | Saham Asia Diperdagangkan Beragam Di Tengah Kenaikan Yuan

Equityworld Futures | Saham Asia Diperdagangkan Beragam Di Tengah Kenaikan Yuan

Equityworld Futures | Pada saat penulisan, Nikkei Jepang melaporkan kenaikan 0,14% dan S&P/ASX 200 Australia sebagian besar tidak berubah hari ini.

Namun, Indeks Shanghai Composite turun 0,40% hari ini dan Hang Seng Hong Kong turun 0,88%.

Aksi beragam terjadi setelah pemilu Eropa berakhir dengan partai-partai politik populis dan anti-UE menguat. Khususnya, partai Brexit di Inggris mendominasi Tories and Buruh.

Selain itu, sejauh ini, penguatan Yuan China belum mendorong selera risiko. Seperti disebutkan sebelumnya, saham-saham di China berkedip merah meskipun Yuan offshore (CNH) China naik ke tertinggi 12-hari 6,8973 sebelumnya hari ini.

Equityworld Futures


Bursa Saham Asia Merekah | Equityworld Futures


Kenaikan CNH dapat dikaitkan dengan peringatan oleh pejabat ekonomi paling senior China bahwa spekulan "jual yuan pasti akan menderita kerugian besar."

USD/CNH naik ke 6,95 awal bulan ini, memicu kekhawatiran level psikologis 7,00 dapat ditembus segera, berkat ketegangan perdagangan.

 

Equity World | Jadi Ratu Sehari, Dolar AS Kudeta Rupiah!

Equity World | Jadi Ratu Sehari, Dolar AS Kudeta Rupiah!

Equity World | Terhitung baru sehari rupiah menjadi ratu mata uang dunia, dolar AS langsung mengkudeta rupiah pada hari ini, Jumat (24/05/2019). Kemarin, rupiah ditutup dengan apresiasi 0,45% di kala mayoritas mata uang Asia lainnya terkoreksi di hadapan dolar AS.

Pada pembukaan pasar spot pagi tadi, rupiah pun terapresiasi 0,14% ke level Rp14.435 per dolar AS. Namun, sayang seribu sayang tak lama berselang rupiah harus berbalik mundur. Terhitung sampai dengan pukul 09.25 WIB, rupiah terkoreksi 0,02% ke level Rp14.463 per dolar AS.

Sebenarnya, rupiah tidak lagi terbebani oleh sentimen 22 Mei, tetapi langkah rupiah harus terhenti oleh sentimen perang dagang antara AS dan China yang kemudian membuat mayoritas mata uang dunia takluk terhadap dolar AS.

Investor global sejatinya memilih untuk bermain aman dengan mencari perlindngan ke dolar AS. Alhasil, hanya segelintir mata uang dunia yang mampu membuat dolar AS KO, yaitu poundsterling (-0,03%), yuan (-0,04%), dolar Hongkong (-0,01%), dan baht (0,016%).

Equity World


Ikutan Wall Street, Bursa Saham Hong Kong Hijau Lagi | Equity World


Sementara itu, pergerakan rupiah hingga saat ini cukup variatif. Rupiah melemah di hampir seluruh mata uang non-Asia, seperti euro (-0,01%) dan poundsterling (-0,06%). Lain halnya dengan gerak rupiah di Asia.

Terpantau hanya yuan (-0,05%), dolar Hongkong (-0,05%), dan baht (-0,04%) yang mampu mengoreksi rupiah, sedangkan mata uang sekelas yen dan dolar Singapura harus tunduk masing-masing sebesar 0,02% dan 0,09%.

 

 

View older posts »

Search

Comments

There are currently no blog comments.